ALLAHU WAHDAH

“Allahu Wahdah… Inya mambari kada bawadah, inya maambil kada bapadah. Allah Yang Maha Esa. Jika memberi, tiada berbatas karuniaNya. Jika mengambil, tak perlu bicara, itu hakNya semata.”

Bermula dari Nagara Tanjungpuri dengan 5 panglimanya yang masyhur; Panglima Alai yang cerdik dan ahli siasat, Panglima Tabalong yang perkasa dan pemberani, Panglima Balangan yang tampan dan suka menuntut ilmu, juga si kembar Panglima Tapin yang cepat naik darah tapi terampil menari serta Panglima Hamandit yang keras kepala namun ahli berpantun, Banua Lima adalah negeri yang kaya sejarah.

Ketika Tanjungpuri diteruskan oleh Nagara Dipa, penghormatan kepada kelima Datu yang mirip dengan Pandawa itu berlanjut. Hingga keturunan ke-6 dari Mahamantri Amangkubumi Lambung Mangkurat sekaligus keturunan ke-6 dari pasangan Puteri Junjung Buih anak Maharaja Kartapala dengan Maharaja Suryanata yang bernama Suriansyah menerima dakwah Islam yang dibawa para ‘Alim dari Demak. Dia dikenal pula sebagai Sultan Suryanullah. Masjidnya yang cantik di Kuin, Barito, masih tegak hingga kini.

Pernah menjadikan Mataram di masa Sultan Agung terpuja-puji dalam Hikayatnya dan terrasuklah bahasa hingga budayanya, Banua Banjar tak henti melahirkan pahlawan dari garis nasab Suriansyah, apalagi dalam Pertempuran Madangnya yang terkenal. Semoga Allah rahmati para pahlawannya; Pangeran Hidayat, Pangeran Antasari, Kyai Demang Leman, Haji Sambas, Haji Buyasin, dan lainnya.

Dari pengaliran Martapura yang jadi saksi sejarah Perang Banjar hingga kegigihan para ibu yang membawa dagangannya mulai kue-kue manis yang diambil dengan gancu, sayuran, hingga buah sekhas Lai, Mentega, dan Kecapi nun dari hulu, saya sampaikan pesan penting kepada Uda @malakmalakmal yang konon mirip Panglima Balangan, “Mun ulun ini, ada kada malabihi, kada ada kada mangurangi. Mun pian kan pisang di muka lawang, banyak nang handak. Maka pian lakaslah.”

Salam kayuh baimbai, waja sampai ka puting.
___________
Koko seri Sultan Agung dari @fullheart.corp setia menemani.